Bagaimana mengembangkan diri agar tidak terjebak dalam zona nyaman : MahirTransaksi

Tujuan karir adalah pengembangan, bukan pencapaian diri

Tidak sedikit jobber baru yang melihat karier sebagai pencapaian padahal justru sebaliknya. Tujuan karir adalah pengembangan diri sehingga suatu saat dapat memperoleh kemampuan baru untuk berkontribusi dalam kehidupan sosial. Dengan pola pikir ini, Anda tidak akan berakhir menjadi pohon mati.

Terkadang seseorang tidak menyadari ketika efektivitas pekerjaannya menurun hingga akhirnya mandek. Mungkin Anda karyawan baru tidak merasa seperti itu karena Anda masih diliputi oleh kegembiraan menjadi seorang pekerja. Tapi bagaimana dengan dua atau tiga tahun ke depan, masih sama.

Alasan utama kurangnya pengembangan diri para pekerja adalah kenyamanan yang berlebihan dalam posisi mereka. Ini, kemudian, memunculkan gagasan tentang zona nyaman di mana hidup mereka berputar di sekitar pekerjaan. Akhirnya, mereka akan terlalu menerima keadaan dan enggan mencari tantangan baru.

Hal seperti itu masih belum diakui secara luas oleh pekerja, sehingga mereka masih percaya bahwa tujuan karir adalah pencapaian. Ketika mereka berhasil mendapatkan karier, mereka sudah menganggapnya sebagai garis finish dalam pengembangan diri. Meski masih banyak yang bisa dilakukan untuk mengembangkan skill lainnya.

Jaga pikiran agar tidak bosan mencoba hal-hal baru

Tidak jarang ketika tujuan dari sebuah karir adalah  untuk menemukan kenyamanan dalam hidup, menerima gaji yang cukup dan akhirnya menikah akan membuat seseorang merasa nyaman. Kenyamanan dalam hidup ibarat zat yang dapat menyesatkan pikiran dan membuatnya tidak produktif.

Tetapi memberi terlalu banyak tekanan pada pikiran juga bukan hal yang baik untuk perkembangan kehidupan. Anda dapat membuktikan kepada diri sendiri ketika Anda memasuki zona nyaman apakah Anda mengambil risiko untuk mengembangkan diri akan dipilih. Mungkin ada beberapa orang yang ingin keluar dari zona tersebut, tetapi sebagian besar tidak.

Dalam buku berjudul Leisure : the foundations of culture karya Josef Pieper, ketika seseorang mencapai zona nyaman, hanya sedikit dari mereka yang mau keluar untuk mengambil risiko. Dengan zona nyaman ini, seseorang lebih rentan terhadap penyakit malas dan mengurangi potensinya sendiri.

Baca Juga:   Contact can be done using social media : KABARGOAL

Itu juga tergantung pada pandangan seseorang tentang pentingnya risiko sendiri. Tak sedikit dari mereka yang mengartikan risiko memiliki potensi gagal yang tinggi. Terlalu takut dengan risiko tersebut akan membuat memikirkan tujuan karir sebagai sarana untuk mencapai kenyamanan dalam hidup.

Padahal, manusia secara naluriah dilahirkan untuk mencari pelipur lara dengan membuat berbagai inovasi dalam hidupnya. Tetapi bagaimana jika di zaman modern manusia memiliki semua kenyamanan yang diperlukan. Tentu saja, semangat untuk bergerak dan berinovasi akan semakin berkurang.

Tujuan karir adalah pengembangan diri, apa artinya

Secara umum, metode pemilihan karir pemuda Indonesia adalah dengan melihat kemampuan dasar apa yang mereka miliki. Jika seseorang sebelumnya pernah belajar di bidang bahasa, maka pilihan karir mereka pasti tidak jauh dari dunia itu. Hal ini terkait dengan penerapan teori yang telah dipelajari.

Mereka mencoba menerapkan apa yang telah mereka pelajari selama belajar ke dunia kerja. Untuk membuktikan apakah apa yang mereka terima selama pembelajaran dapat diterapkan secara langsung atau tidak. Karena sangat sedikit yang bisa diterapkan di lapangan, mereka mendapatkan pengetahuan baru.

Dari sini masih konsisten bahwa tujuan   karir adalah untuk mengembangkan diri, jadi bagaimana jika tidak ada pengetahuan baru. Merasa nyaman karena pekerjaannya sempurna dan akhirnya kurang motivasi untuk mencoba sesuatu. Hal inilah yang menjadi alasan banyaknya kayu mati di Indonesia yang hanya tinggal di satu perusahaan.

Kenyamanan yang didapat seseorang tentu menular ke pekerja lain. Sehingga, tanpa disadari, efek zona nyaman ini akan menimbulkan suasana kerja yang tidak produktif. Efektif mungkin ya, tetapi mendapatkan produktivitas baru akan sangat jarang.

Ini berarti bahwa seseorang dalam karier tidak boleh merasa lelah menekan kemampuannya sendiri. Sebagai binaragawan membandingkannya dengan tanpa meningkatkan berat latihan, otot-otot tidak akan muncul. Ketika beban berhasil diangkat, mereka segera memiliki tujuan lain untuk dicapai.

Baca Juga:   Horumarinta Asus Mobile Phones To Date : Lorongku

Dengan memiliki pola pikir seperti itu, tujuan karir sebagai pengembangan diri bukanlah garis finish. Mengapa harus terus berkembang, karena dunia tidak berhenti pada saat itu saja dan terus berkembang secara dinamis dari waktu ke waktu.

Dinamika kehidupan ini tidak berhenti ketika Anda tidak mengubah cara Anda menjalani hidup Anda. Suatu hari, pasti dengan terlalu nyaman dalam hidup, Anda akan tertinggal. Tidak akan ada jalan pintas yang mudah untuk menaklukkan kesulitan hidup selain berusaha untuk terus mengembangkan diri.

Idealisme dalam pengembangan karier harus diimbangi dengan rasionalitas dalam berpikir

Pengembangan diri harus dibarengi dengan rasionalitas berpikir, seseorang mungkin memiliki ambisi untuk mencapai hal-hal tertentu, tetapi masih perlu melihat berbagai faktor. Mungkin ketika Anda masih menjadi pekerja baru, motivasi untuk mengejar sesuatu yang tinggi adalah wajar.

Tetapi apakah ambisi itu realistis adalah sesuatu untuk dipikirkan lagi. Pernahkah Anda memiliki ambisi untuk membuka bisnis Anda sendiri setelah dua tahun bekerja sebagai karyawan. Apakah ini realistis, tentu saja, bukan karena belum tentu semua orang bisa belajar ilmu marketing dalam waktu sesingkat itu.

Ini adalah potret yang menjelaskan pekerja muda dengan pola pikir tujuan karir sebagai batu loncatan. Idealisme semacam ini sering muncul karena ada banyak pengusaha muda sukses di luar sana. Tetapi pernahkah Anda berpikir tentang bagaimana perjalanan hidup mereka telah mencapai kesuksesan ini.

Latar belakang dan modal apa yang mereka miliki sehingga mereka bisa sukses. Tentu saja, tidak sedikit orang yang menonton pertarungan tersebut. Harus diakui bahwa bangsa Indonesia selalu melihat hasil akhir tanpa memperhitungkan bagaimana perjuangan tokoh sukses tersebut.

Jadi ketika Anda ingin mengikuti ambisi Anda sendiri, Anda perlu menyadari bagaimana Anda mampu melakukannya. Jika Anda tidak dapat mempersiapkan diri untuk mencapai ini. Mulai dari mencari modal hingga pengetahuan, semuanya harus dilakukan agar cita-cita bisa terwujud. Tanpa rasionalitas ini, Anda pada akhirnya akan jatuh ke dalam lubang kemalasan.

Baca Juga:   Is Service Center Important? : Website2

Bagaimana mengembangkan diri agar tidak terjebak dalam zona nyaman

Padahal, agar tidak terjebak di zona nyaman, ada berbagai hal yang bisa dilakukan seseorang. Anda dapat membaca kisah karakter tertentu yang ingin dijadikan referensi. Menemukan karakter yang dijadikan referensi pasti akan memudahkan diri sendiri dalam melakukan sesuatu.

Tanpa karakter yang dijadikan panutan, seseorang akan kesulitan menemukan motivasi dalam mengembangkan diri. Sebagai contoh konkret, tidak mungkin Anda akan menjadi orang yang sukses jika Anda belum pernah melihat seseorang sukses sebelumnya, bukan?

Faktanya, ini sangat sepele, bahkan ada orang yang menemukan motivasi mereka dari kebencian terhadap suatu karakter. Keinginan untuk mengalahkan karakter tersebut bisa menjadi pemicu semangat. Kedengarannya seperti klise, tapi itu fakta yang terjadi saat ini.

Zona nyaman tidak berlaku ketika motivasi untuk mengembangkan diri berhasil dipicu. Apakah Anda menginginkannya atau tidak, Anda akan terus mendorong keterampilan Anda ke tingkat yang tidak masuk akal. Jadi tingkatkan literasi untuk mengetahui lebih banyak angka yang harus diikuti.

Jangan pernah takut untuk mencoba keluar dari zona nyaman. Risiko bukanlah musuh yang harus dihindari, jadi Anda yakin akan hal itu. Sebaliknya, risiko dapat digunakan sebagai batu loncatan menuju kesuksesan. Jangan memiliki pola pikir bahwa tujuan karir adalah garis akhir dari pengembangan diri.

Read More :